Monday, 11 April 2016

Halangan Dalam Menuntut Ilmu

Antara punca-punca halangan tersebut ialah penuntut ilmu terlalu mengikut arus perdana dan membiarkan diri tanpa prinsip yang jelas. Oleh itu, bab inilah yang membezakan penuntut ilmu ketika mengharungi hidup mereka diantara melampaui batas atau kecuaian atau pertengahan dan kedua terawal adalah salah.

Sesungguhnya ketika menuntut imu itu sendiri, sepatutnya seseorang  mengetahui kedudukan dirinya sendiri. Kamu tidak akan mampu untuk mengatasi ujian dan dugaan yang berlaku ke atas diri kamu kecuali kamu menghadapinya dengan timbangan syarak.

Berkata Penyair : والشــــرع ميزان الأمـــــــور كلهـــــــا  #  وشـــاهد لفـــرعها وأصلهـــا 
"Syarak adalah timbangan urusan keseluruhannya dan lihatlah pada cabang dan usulnya".

Adapun sesiapa yang menjauhkan diri daripada menuntut ilmu dan hafazan, mengosongkan kerana mengikuti majalah-majalah semata-mata dan mengisi segala usaha dan waktu untuk membacanya. Kemudian mengambil menyelesaian fatwa-fatwa dalam pandangan yang sedikit tanpa merujuk kepada ulama'. Inilah orang yang telah kerugian. Tidak akan diketahui kadar kerugian kecuali selepas berlalu waktunya.

Sepertimana berkata penyair : إذا أنــــت لم تزرع وأبصرت حــاصدا  #  ندمت علــى التفــريط في زمـــن البذر 
"Apabila kamu tidak bercucuk tanam dan melihat manusia menuai hasil mereka, maka kamu akan menyesal atas pengabaian pembaziran masa yang telah berlalu ".

Dengan apa yang berlaku kamu memprotes dan mengecam diri sendiri ketika melihat syabab dalam kalangan syabab islam dan cemburu atas perbuatannya menjauhi perkara yang diharamkan oleh Allah (yang menyedari terlebih awal). Ketika itu, menitis air mata dan darah atas perbuatan perkara haram yang telah dicabulinya sebelum ini. Pada hakikatnya itulah adalah satu keaiban dan kekurangan diri. Tolong menolong sebahagian pemaksiat seperti mengumpat dan mengadu domba dan selainnya. Kamu akan melihatnya sebagai orang jahil dalam semudah-mudah ilmu-ilmu agama. Mereka tidak solat seperti solat nabi.  Bersabda Nabi S.A.W. "Solatlah kamu semua sepertimana kamu melihat aku solat".

Mereka tidak berwuduk seperti wuduk nabi yang mana disabdakan Nabi S.A.W. "Sesiapa yang berwuduk sepertimana yang disuruh dan solat seperti seperti di suruh, ampunkan baginya dosa-dosa yang terdahulu".

Kamu akan melihat mereka yang jahil dalam tidak melakukan zikir pagi dan petang. Kamu akan lihat mereka cuai dalam menjaga perkara-perkara tuntutan sewaktu kecil. Maka inilah yang menjadi satu cabang masuk bagi syaitan untuk memperdayainya. Sesungguhya Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah - Rahimahullah Taala - dikenali ramai tentang kedudukannya. Beliau lebih mengetahui apa yang berlaku dalam kalangan manusia disekelilingnya. Telah berlaku pada zamannya fitnah, musibah dan pertembungan. Akan tetapi beliau cuba menuntut ilmu dan mendapat ilmu sebanyak yang mungkin. Begitulah, menjadi usahanya dalam menyelesaikan permasalahan  yang telah berlaku dalam masyarakatnya. Mengetahui jawapan tentang permasalahan dalam Quran dan Hadith atau dalam usul ilmu serta kaedah-kaedahnya. Walaubagaimanapun yang terjadi ketika itu, perselisihan manusia dan memisahkan titik persamaan yang timbul, tidak dijadikan Allah sesuatu penyakit kecuali ada ubatnya. Tidak turun musibah atau pertembungan kecuali Quran dan Hadith yang menyelesaikannya. Ketahuilah bahawa perkara ini tidak bercanggah dan selari dengan akal manusia.

...........................

@MNH 110416 Terjemahan : معالم في طريق طلب العلم. الصفحة ٢٣-٢٤.

Friday, 1 April 2016

Penghalang Utama Penuntut Ilmu : Rosaknya Niat

Sesungguhnya niat adalah rukun amalan dan asasnya. Apabila diselubungi niat itu dengan kerosakkan, maka sesungguhnya amalan itu ditimpa dengan kehancuran dan kerosakkan juga dengan kadar apa yang diniatkan.

Telah bersabda Nabi S.A.W. : ((إنما الأعمال بالنيات وإنما لكل امرىء ما نوى)). "Sesungguhnya amalan-amalan itu dengan niat, dan setiap sesuatu itu mengikut apa yang diniatkan".

Maka niat rukun sepermana berikut :

والبيت لا يبتنـــى إلا بأعـــــــمدة # ولا عمـــــاد إذا لــــم تبن أركن

"Rumah itu tidak terbina tanpa tiang. Tidak ada tiang apabila tiadanya rukun-rukun".

Apabila niat itu yang disertai dengan sesuatu ternoda atas perselisihan jenisnya daripada cinta kemasyhuran atau cinta kepopularan atau ketinggian kedudukan. Maka sesungguhnya inilah penyebab yang menghalang seseorang dalam keikhlasan niat.

Niat itu mengikut apa yang diniatkan, akan tetapi ((والذين جهدوا فينا لنهينهم سبلنا وإن الله لمع المحسنين)). "Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak ugama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya." - Al-Ankabut : 69.

Imam Sufyan Al-Thauri - Rahimahullahu - atas waraknya dan kemuliaannya berkata : ((ما عالجت شيئا أشد عليّ من نيتي)). "Tiada ada yang telah aku mengubati/menjaga lebih dahsyat melainkan niatku".

Imam Al-Thauri berkata sedemikian untuk dirinya, apatah lagi kita? Oleh itu, sepatutnya ke atas kita membuat sepertimana ulama'-ulama' buat dan tidak terkecuali sesiapapun dalam menuntut ilmu. Kita hanyalah mengharapkan keredhaan Allah Taala. Jikalau niat seseorang sama dengan niatnya orang terkena bisikan syaitan, maka itu bukanlah perkara yang pelik. Akan tetapi yang menjadi kepelikkan dan kehairanan apabila seseorang itu terus menerus dalam niat yang rosak. Maka kelaziman ke atasnya supaya bersungguh-sungguh dalam membaiki niat, menghalang kerosakkan dan kenodaan niatnya sekadar yang termampu. Janganlah merasa lemah dan berputus asa. Maka bacalah apa yang diperingatkan oleh ahli ilmu ke atas diri mereka; Addarukhotni Abu Hassan Ali Ibnu Umar, Amirul Mukminin dalam hadith, beliau berkata : (طلبنا العلم لغير الله فأبى أن يكون إلا الله). "Jika kami menuntut ilmu bukan kerana Allah, maka tertolaklah. Menuntut ilmu hanya kerana Allah".

Ditafsirkan sebahagian ulama' kata-kata ini : ٍٍSesungguhnya penuntut ilmu telah menjadikan kebahagiaan dalam dirinya dengan kecintaan di hapadannya. Apabila mendalami ilmu dan membaca teks atau suatu bacaan, dia mentekuni bacaannya. Jika sesiapa Allah inginkan ke atas seseorang itu kebaikan, Allah akan berikan kepadanya petunjuk. Tidak bertambah ketekunan ketika menteliti menuntut ilmu kecuali kembali kepadanya kebaikan dan ganjaran pahala. Adapun, apabila seseorang itu diselubungi oleh hawa nafsunya dan mengikut segala nafsunya, maka tidak dicela kecuali dirinya sendiri.

Terjemahan : معـــــلم في طريق طــــلب العــــلم / الصفحة : 17-18

@MNH 010416

Saturday, 26 March 2016

Keabaian Dalam Menuntut Ilmu Ketika Kecil

Sesungguhnya seseorang manusia akan mencemburi insan lain yang lebih muda dan tua dalam keazamannya dalam menuntut ilmu. Mereka ini didapati dalam halaqoh-halaqoh ilmu. Manusia mencemburi dan menyesal atas masa-masa yang telah berlalu pergi. Mereka tidak menyibukkan diri dengan menuntut ilmu dan hafazan. Tatkala mereka membesar dan bertambah pula kesibukkan dan tanggungjawab ke atas dirinya malam dan siangnya. Perubahan hidupnya secara automatik berubah. Tidak mampu untuk bersedia untuk mendapat ilmu sepertimana dia kecil dahulu, bebas daripada sebarang kesibukkan. 

Berkata Hasan Al-Basri : ((طلب الحديث في الصغر كالنقش في الحجر)). "Menuntut ilmu ketika kecil seperti mengukir di batuan". 

Berkata Umar Al-Khattab Radhiyallahu A'nhu : ((تفقهوا قبل أن تسودوا)). "Belajarlah kamu semua sebelum kamu memimpin". 

Berkata Abu Abdullah Al-Imam Al-Bukhari : ((وبعد أن تسودوا، وقد تعلم أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم في كبر سنّهم)). "Walaupun selepas kamu memimpin, maka ketahuailah para sahabat Nabi S.A.W menuntut ilmu ketika mereka sudah berumur".

*Maksud memimpin di sini atas adalah tanggungjawab yang dipikul. Sebagai contoh, ayah, boss, mudir dan sebagainya.

Wahai saudaraku bersegeralah. Sebelum kamu diuji dengan manusia. Sebelum kami diuji dengan banyaknya kesibukkan. Sebelum kamu menyesal seperti menyesalnya kebanyakkan manusia. Untuk kamu wahai saudaraku, bersibukkan waktu kecilmu dengan menuntut ilmu. Ini tidak bermakna insan-insan berasalan untuk hilang semangat dan terus berputus asa setelah berlalu masa kecil mereka dalam menuntut ilmu, bahkan sesungguhnya seluruh umur adalah masa untuk menuntut ilmu. Kerana apa? Kerana ia adalah ibadat. Allah berfirman : ((واعبد ربك حتى يأتيك اليقين)). "Beribadatlah kepada Tuhan kamu sehingga datangnya mati".

..............................................

Terjemahan : معالم في طريق طلب العلم. الصفحة :22.

@MNH 260316

Lelaki Terakhir Menangis di Bumi

Jujurku katakan, "Bermulanya pembacaanku buku ini pagi tadi sehinggalah malam ini. Makan, murajaah Quran, tidur, solat semuanya menyebabkan sering aku termenung, tidak tenang dan jiwa hiba. Tiada apa yang termampu utk disumbang utk Syria. Terasa kepedihan mata seolah-olah sudah kekeringan air mata." Ya, cerita dalam buku ini bukan fantasi. Bahkan ia satu realiti yang terbukti. Setelah seminggu lebih meninggal bumi Jordan, seakan-akan gambaran cerita-cerita diputarmainkan disekeliling ku seharian. Ahh.. Sukar untuk menelan air liur. Seolah-olah duri-duri berada di kerongkongku. Keperitan hidup yang dihadapi oleh Pelarian Syria sukar digambarkan. Sukar aku melelapkan mata malam ini. Terima kasih kepada Saudara Musa Nuwayri dan sepasukannya atas keringat dan letih lelah antum semua. Antum amat beruntung dapat berkhidmat utk mereka. Wallahi, aku cemburu dengan kalian, aku hanya dapat melihat tanpa berbuat apa-apa. Kejamnya aku! - Kpd Musa Nuwayri aku titipkan kalam ini. P/s : Siapa yang belum baca buku ini, harapnya diluangkan masa. Anda tidak akan berhenti membaca melainkan helaian buku 222, percaya!

Monday, 21 March 2016

Peluang dan Nikmat Hanya Sekali

Bagai buah pisang tidak akan berbuah kali. Bagai nasi telah menjadi bubur. Pepatah arab pula "الصيف ضعيت اللبن". Yang bermaksud "Pada musim panas, kamu hilangkan susu itu".

Diceritakan kepada saya, sebalik kata-kata arab ini, ada satu cerita yang saya ingin berkongsi dengan kalian. Seorang gadis yang cantik, awal usianya telah berkahwin dengan seorang arab yang tua tetapi kaya. Orang tua itu mempunyai harta yang banyak termasuk haiwan peliharaan. Setiap hari, si gadis itu minum susu dan berasa puas hati dengannya. Namun, dia tidak menyukai lelaki tua itu. Lalu, masa kian berlalu si gadis meminta cerai. Lelaki tua itu akur dengan si gadis lalu bercerai.

Masa berlalu, si gadis berkahwin dengan pemuda yang awal usia, tetapi miskin. Hari-hari kehidupan si gadis menjadi susah dan lelah, makanan tidak cukup. Pada suatu hari, si gadis mencari sesuatu untuk diminum, tiba-tiba dia ternampak lelaki tua, bekas suaminya dahulu sedang bersama dengan haiwan ternakan. Si gadis pun meminta susu untuk diminum. Berkata lelaki tua "الصيف ضيعت اللبن". Menyesal sudah si gadis tersebut.

.......................................

Sahabat-sahabat, begitulah kita, jika mengsia-siakan peluang yang ada sekarang. Masa yang banyak, peluang pengajian banyak, kemudahan banyak, namun jika tidak bersyukur. Ketahuilah, anda akan menyesal dan menyesal kemudian hari.

Itulah kata-kata yang sering kita dengar daripada orang lebih tua daripada kita. Jangan biarkan kata-kata ini tertutur di Padang Masyar nanti.
  

@MNH 190216, Riyadh.

Sunday, 20 March 2016

Kisah Kami dan Jordan

Pertama kali kaki menjejak di bumi ini, ianya amat berbeza dengan apa yang di Saudi. Cuaca, manusia, suasana, bumi hijaunya dan lain-lain. Katanya orang Jordan "Kalau kau datang musim sejuk, kau akan nampak salji keputihan. Kalau kau datang musim panas, kau akan nampak tanah kecoklatan. Kalau datang sekarang, engkau nampak seperti sekarang, kehijauan."

Rehlah ini adalah rehlah pertama antarabangsa yang PPMRiyadh berjaya dilaksanakan. Tahniah kepada AJK pelaksana walaupun ada yang tidak kesempatan untuk bersama. Pengarah, Anwar Fakhri Ibrahim dan lain-lain.

Hari pertama hinggalah ke saat akhir kami kembali ke bumi Riyadh, kami menikmati rehlah ini dengan jayanya. Ada sedikit cubaan, namun kami diganti 10 kali kesenangan. Bajet kami tidak lebih daripada perancangan dan ada lebihan pula. Rugilah bagi yang tidak sertai kami!

Hari pertama (Jumaat), kami diuji dengan tidak diberi kebenaran naik bas kerana tidak ada visa sedangkan rakyat Malaysia tidak perlu visa utk masuk Jordan. Akhir sekali, kami berkata kepada driver, "kau bawa kami dulu di hudud (sempadan), kalau kami kene halang, kau tinggalkan kami". Akhirnya dia bersetuju. Mengikut keadaan, kami pun terasa berdebar atas risiko yang kami ambil. Namun, kerosakan bas selama 3 jam dan diganti dengan bas lain ini pula ada hikmahnya. Driver bas berganti orang lain. 

Hari kedua (Sabtu), kami sampai di sempadan Saudi - Jordan, kami tiada masalah. Namun apabila masuk sempadan Jordan - Saudi, kami terpaksa berurusan dengan polis dengan agak lama. Kami tunjuk surat pelepasan visa. Kami terangkan tujuan kami hanya untuk ziarah. Alhamdulillah, driver kami sanggup tunggu hinggalah ke akhir. Semua barang kami tiada masalah dan kami dibenarkan meneruskan perjalanan. Jam 10.00 pagi, kami sampai di Hentian Bas, Amman. Kami mula berpecah dua kumpulan, satu urusan kereta sewa dan satu lagi berada di hentian bas. Kami hadapi masalah untuk menyewa kereta dan kami terpaksa hubungi pelajar Jordan untuk selesai. Akhirnya, kami dibenarkan dan kami dahulukan bayaran sebanyak 200 JD dan beberapa syarat dikenakan. Perancangan kami adalah bermalam di Mu'tah. Dalam perjalanan, kami singgah di laut mati. Ambil iktibar atas apa yang berlaku pada umat-umat terdahulu. Waktu Isya', kami sampai dan terus ke rumah sahabat kami. Mereka menawarkan kunjungan kami ke rumah mereka. Alhamdulillah.

Hari ketiga (Ahad), kami terus ke Petra. Di sinilah kami teruji, seperti status saya sebelum ini. Sebelum kami bertolak, kami dah berbincang untuk membayar 50 JD setelah mendapat makluman tentang risiko sekiranya kami terkantoi. Namun, untuk guider kami cuba cari helah, akhirnya terkantoi juga. Kami tahu, apa yang terjadi ada hikmahnya. Sepanjang kami di dalam Petra, kami cuba untuk pergi setiap check-point. Alhamdulillah, kami berpuas hati. Dari jam 9.00 pagi hingga 6.00 petang. Malamnya, kami bermalam di Mu'tah sekali lagi di rumah sahabat kami yang lain pula. Layanan yang first-class menyebabkan kami amat-amat berterima kasih tidak terhingga.

Hari keempat (Isnin), kami ziarah tempat-tempat menarik di Mu'tah. Antaranya, maqam 3 Panglima Islam yang syahid dalam peperangan Mu'tah, tugu peperangan Mu'tah, dan Universiti Mu'tah. Kami terus perjalanan ke Amman dan singgah di Ashabul Kahfi. Kami ambil kitab yang dikirim oleh YDP kami dan terus ke Irbid. Sukar digambarkan, bumi Jordan ketika ini sememangnya cantik. Hijau di mana-mana. Malam itu, kami bermalam di rumah sahabat-sahabat kami.

Hari kelima (Selasa), kami cuba penuhi jadual kami. Kami bergegas ke tempat bernama Umm Qois yang mana terdapat di sana Bukit Golan dan Tasik Tigris (Tobari) dalam Israel. Bukit bakau kami redahi dalam hujan kerenyaian. Setelah itu, kami teruskan perjalanan ke Mafraq dan kami nampak banyak tempat cantik. Teringin berhenti untuk bergambar namun masa agak terhad. Malamnya kami bermalam di Mafraq. Alhamdulillah.

Hari keenam (Rabu), paginya, kami berjalan-jalan di bandar Mafraq dan petangnya kami bergerak ke tempat tujuan asal kami datang ke Jordan. Kem Pelarian Syria. Kami sempat berjumpa dan bertanya khabar. Kami juga banyak mendengar cerita daripada Bro Musa, selaku aktivis sukarelawan Syria di Jordan. Banyak menghisafkan kami. Kami hanya sempat ziarah 2 kem sahaja. Kami serahkan bantuan kepada Bro Musa untuk diagihkan kepada orang-orang Syria. Pada permulaannya kami ingin bermalam di rumah persatuan tetapi kami mendapat tawaran untuk bermalam di rumah sahabat-sahabat kami.

Hari Ketujuh (Khamis), kami bergegas ke Amman untuk menghantar kereta sewaan kami. Alhamdulillah. Tiada apa-apa masalah. Kereta dihantar dengan keadaan baik. Kami berehat secukupnya. Petangnya, kami ada sesi sembang santai bersama pimpinan pelajar Amman. Alhamdulillah, banyak perkongsian yang kami dapat berkongsi. Memandang kami banyak lebihan wang, malamnya kami ke tempat bundle. MasyaAllah, barang murah dan berkualiti. Kami bermalam di rumah persatuan.

Hari Kelapan (Jumaat), kami bergegas ke hentian bas. Bertolak lah kami jam 10.00 pagi dan seharian kami berada di atas bas. Tatkala kami sampai disempadan. Kami dikenakan 10 JD utk masuk ke Saudi. Lebihan dinar masih berbaki kami keluarkan. Alhamdulillah, tiada apa-apa masalah.

Hari Kesembilan (Sabtu), jam 9.30 pagi kami sampai di Riyadh.

...........................................

Itulah sedikit gambaran pengembaraan kami. Rehlah kali ini banyak mengajar kami. Walaupun diuji, kesenangan lebih banyak menanti. Tempat bermalam kami percuma, alas perut kami banyak yang percuma. Sumbangan untuk perjalanan kami pun banyak. Lebihan wang kami pun banyak. Perjalanan berjalan lancar dan banyak lagi nikmat-nikmat Allah kepada kami. Alhamdulillah.

Terima kasih tidak terhingga untuk warga Jordan yang menerima kehadiran kami. Syabas dan tahniah!

@MNH 190316





Saturday, 19 March 2016

Mengkritik Biar Berbatas

Ketika mengkritik, ia sangat perlukan adab. Adab kita sesama manusia. Mengkritik dengan niat menjatuhkan seseorang adalah kesalahan yang besar, sehinggakan membutakan mata segala usaha dan jasa. Manusia mana yang tidak berbuat salah? Manusia mana yang sempurna?

Berkritiklah dengan adil dan ehsan. Walaupun kita ingin membetulkan kekurangan yang ada, betulkan dengan cara yang betul. Sangat salah jika hanya kritik kerana benci kerana apa yang kita akan nampak semua hanyalah salah walaupun dia nya berada pada posisi yang betul. 

Sesama kita baiki kekurangan, amar maaruf dan nahi mungkar dengan hikmahnya. Tidak rugi, malah anda beruntung!

@MNH 260216

Cara Bermuamalat dengan Kanak-kanak

Saya secara personal, walaupun telah belajar banyak kali bersama kanak-kanak, saya berharap dapat kenal lebih mendalam kehidupan mereka. Layanlah kanak-kanak dengan kasih sayang. Jika hadiah ada 5 pack, kanak-kanak ada 6 orang, lebih baik tidak bagi terus daripada diberi. Kanak-kanak, mereka mahu layanan sama rata. Jangan lebihkan satu daripada yang lain walaupun kecenderungan itu ada.Kanak-kanak, mereka masih fitrah belajar. Belajar daripada kehidupan dengan memandang sekeliling dan suasana. Jika mereka salah, maka salahnya akan terbawa hingga ke tua (jika tidak diubah). Kanak-kanak, mereka perlukan ketegasan dalam mendidik, berlembut dalam menegur. Bukan hanya marah menjadi alat mendidik malah bercakap secara personal dengan baik lebih memberi kesan (dengan atas situasi). Saya sayangkan kanak-kanak, mereka adalah saya masa lalu. Zaman dah berubah. Ibu bapa dah berubah. Lahirlah generasi berubah-ubah yang kian pelik betul-betul menyedihkan saya. - Super Muslim Camp @MNH 270216

Super Muslim Camp 2016

Antara aktiviti tahunan PPMRiyadh ialah program untuk adik-adik warga Riyadh. Kelmarin, kami baru sahaja menjayakan program ini. Alhamdulillah. 

Bagiku, agak sukar untuk berkata-kata apatah lagi mensyarahkan sesuatu topik dengan tahap pemikiran kanak-kanak. Pengalaman yang agak berharga walaupun kekurangan lebih ketara. Menulis lebih senang daripada bercakap. 

Terima kasih warga Riyadh kerana memberikan kami satu sokongan dalam menjayakan program ini. 

Selma, Asma, Wardina, Nurin, Insyirah, dan Alisya. Terima kasih semua. Antunna memberikan satu kerjasama yang baik. English korang mmg power. Memang mencabar melihat kanak-kanak yang hanya dapat bercakap english. 

@MNH 270216


Rehlah Jordan 2016 - Petra

Sebalik gambar ini sememangnya ada kisah, kami diuji dengan penjejasan bajet belanjawan. Bayangkan sepatutnya kami berbajet 1 JD utk masuk, ianya menjadi 50 JD seorang.

Peraturan baru di Petra. Bagi yang berkumpulan yang lebih drpd 4 individu wajib dikenakan 1 guider dengan bayaran 50 JD. Disebabkan kami sudah dikenakan 50 JD utk tiket, kami cuba berjimat utk tidak menggunakan guider. Kami berpecah 3 kumpulan. 3-3-2. 

Malangnya, mereka lebih awal menghidu perancangan kami. Group 3 orang pertama shj yang berjaya. Mereka tahu jumlah kami. Mereka tahu kereta kami. 

Sampai pun dah sampai. Terpaksa kami menelan air liur apa yang terjadi. Setiap orang terpaksa membayar 56 JD seorang. Pengalaman yang tidak terduga. 

.............................

P/s : Bagi orang luar, bukan student Jordan. Jgn sekali-kali guna kad student utk masa skrg. Mereka lebih cerdik sekarang. Ada dah yang cuba buat, ramai juga yang kantoi. Jika ingin mencuba, silakan.

Kami dimaklumkan, jika kantoi menipu. Balai polis jwbnya. Utk selesaikan masalah, kedutaan Malaysia kene ambil campur. Baik jangan ambik risiko. Kalau nak try pengalaman dalam jail. Try lah...

@MNH 150316


Friday, 11 March 2016

Lawatan ke Islam House, Riyadh

https://islamhouse.com

Tertera laman web di atas adalah satu kerja dakwah yang diusahakan oleh orang Arab dalam mengetengahkan Islam dalam dunia. Hampir 150 bahasa yang terjemahkan dalam pelbagai cabang Ilmu. Hampir 45 juta view setiap coretan yang diterjemahkan atau dihasilkan (mungkin bertambah). Banyak terjemahan dan buku berbentuk PDF disebarkan free dalam web tersebut. 

Banyak lagi perkongsian yang ingin dinukilkan. Namun, ia tetap tidak sama melihat dengan mendengar dengan telinga. Saya kagum dengan orang Arab tentang usaha mereka. Dakwah kepada orang-orang Islam dan bukan Islam. Pekerja dalam Islam House hampir 150 lebih dalam semua bangsa demi menyebarkan khazanah Ilmu.

Sahabat-sahabat, apakah usaha kita demi meninggikan kalimah لا اله إلا الله ? Adakah kita hanya berdiam diri, membuta mata, menutup telinga? Orang lain mengejar syurga tertinggi, kita mahu lihat sahaja?
Ketahuilah, kebanyakan orang Arab tidak tahu pun mereka digelar "Wahabi" yang dikatakan sesat oleh orang luar, bahkan mereka tidak ambil tahu perkara itu. Tohmahan itu yang tidak benar. Bagi mereka itu perkara lebih kecil berbanding dakwah mengeluarkan manusia daripada kegelapan kepada cahaya.

Sahabat-sahabat, cukuplah menikam, mencerca, mencaci, mengumpat. Wallahi! Anda cuba memufliskan diri di hadapan Allah. Ramai bercakap guna nafsu. Kata orang Arab "آفة الري الهواء". Belajarlah drpd sumber sahih. InsyaAllah anda akan jumpa apa itu hak dan apa itu batil.

..............................

Nasihat itu utk engkau dan aku. Salam sayang utk semua.

@MNH 270216

Thursday, 10 March 2016

Menyibukkan Diri Perkara Tidak Perlu

Berikut adalah rintangan yang sering ditimpa oleh kebanyakan penuntut Ilmu. Syaitan menjadikan ia satu wasilah untuk mengelakkan manusia daripada menambah ilmu. Berapa ramai saudara kita cinta selain ilmu. Mereka lebih menyibukkan perkara yang tidak memberi mamfaat kepada diri sendiri sehingga mengagalkan diri daripada halaqoh-halaqoh ilmu. Perkara ini menjadi satu kebiasaan dalam hidup.

Inilah menjadi satu musibah seorang penuntut ilmu. Berlalunya sehingga mereka kembali kepada masyarakat dengan tiada apa. Dikongsi ilmu kepada masyarakat dengan hawa nafsu. Sesat dan menyesatkan. Mereka menyangka mereka berada dalam posisi yang benar. 

Sahabat-sahabat, berinternet tidak salah, berniaga tidak salah, bermovie tidak salah, bersukan tidak salah. Namun, perkara ini jika tidak terkawal sehingga mengabaikan majlis-majlis ilmu, tidak murajaah madah dan lain-lain. Betapa ruginya hidup ini. Berapa ramai yang berlalu masa, lalu menyesal apa yang lalu. Perkara ini diwarisi sejak berzaman. 

Beruntung bagi orang asing. 

Bukalah matamu, rancanglah waktumu, bersibuklah dengan ilmu. Dikatakan kepada yang manfaatkan masa :

ومـــن لم يجــــرب ليس يعــــرف  🎶🎶  فجـــرب تجـــد تصديق ما قد ذكـــرناه

"Sesiapa yang tidak mencuba, dia tidak tahu, maka cubalah, kamu akan membenarkan apa yang telah kami ingatkan".

............................

Coretan yang diolah drpd "معــــلم في طـــريق طلب العـــلم" 

Untukmu dan aku jua. Sama-sama bermuhasabah.

@MNH 040216

Orang Senyap VS Bising

Berdasarkan pemerhatian, biasanya orang yang senyap dalam segala perbuatan dia, hasilnya selalunya gempak dan hebat. Manakala, orang yang selalu bising-bising tentang usaha dia, biasanya semangat hanyalah beberapa detik sahaja. Yang tinggal hanya air liur kekeringan.
Kawan saya, seorang yang senyap dan tawadduk, tidak menunjuk-nunjuk lagi mewar-warkan kepada umum. Namun, keluar satu buku drpd dia, terhasil sebuah terjemahan buku dan lain-lain. Ada juga yang senyap, tiba-tiba dah kahwin. Huhu.
Insan lain pula, menunjuk-nunjuk ke kelas daurah yang dihadiri, namun sekali dua shj yang pergi, yang lain ke laut. Ada juga yang duk kecoh nak kahwin, umur 35 tak kahwin lagi. Ada juga, cakap ja lebih, kerja hampeh.
....................
Semoga kita semua tergolong yang senyap-senyap. InsyaAllah, dengan usaha secara istiqomah dan bertawakal serta berdoa, natijah yang berjaya dunia akhirat. Tiada guna bising tapi tidak lebih drpd tin kosong yang mana hanya keluar bunyi tapi tidak bermanfaat kepada masyarakat.
P/s : Tidak salah bising, tp dengan syarat "cakap = usaha". Namun, lebih baik senyap kerana itu lebih menjaga niat dan hadaf seseorang.
@MNH 080316