Saturday, 26 March 2016

Keabaian Dalam Menuntut Ilmu Ketika Kecil

Sesungguhnya seseorang manusia akan mencemburi insan lain yang lebih muda dan tua dalam keazamannya dalam menuntut ilmu. Mereka ini didapati dalam halaqoh-halaqoh ilmu. Manusia mencemburi dan menyesal atas masa-masa yang telah berlalu pergi. Mereka tidak menyibukkan diri dengan menuntut ilmu dan hafazan. Tatkala mereka membesar dan bertambah pula kesibukkan dan tanggungjawab ke atas dirinya malam dan siangnya. Perubahan hidupnya secara automatik berubah. Tidak mampu untuk bersedia untuk mendapat ilmu sepertimana dia kecil dahulu, bebas daripada sebarang kesibukkan. 

Berkata Hasan Al-Basri : ((طلب الحديث في الصغر كالنقش في الحجر)). "Menuntut ilmu ketika kecil seperti mengukir di batuan". 

Berkata Umar Al-Khattab Radhiyallahu A'nhu : ((تفقهوا قبل أن تسودوا)). "Belajarlah kamu semua sebelum kamu memimpin". 

Berkata Abu Abdullah Al-Imam Al-Bukhari : ((وبعد أن تسودوا، وقد تعلم أصحاب النبي صلى الله عليه وسلم في كبر سنّهم)). "Walaupun selepas kamu memimpin, maka ketahuailah para sahabat Nabi S.A.W menuntut ilmu ketika mereka sudah berumur".

*Maksud memimpin di sini atas adalah tanggungjawab yang dipikul. Sebagai contoh, ayah, boss, mudir dan sebagainya.

Wahai saudaraku bersegeralah. Sebelum kamu diuji dengan manusia. Sebelum kami diuji dengan banyaknya kesibukkan. Sebelum kamu menyesal seperti menyesalnya kebanyakkan manusia. Untuk kamu wahai saudaraku, bersibukkan waktu kecilmu dengan menuntut ilmu. Ini tidak bermakna insan-insan berasalan untuk hilang semangat dan terus berputus asa setelah berlalu masa kecil mereka dalam menuntut ilmu, bahkan sesungguhnya seluruh umur adalah masa untuk menuntut ilmu. Kerana apa? Kerana ia adalah ibadat. Allah berfirman : ((واعبد ربك حتى يأتيك اليقين)). "Beribadatlah kepada Tuhan kamu sehingga datangnya mati".

..............................................

Terjemahan : معالم في طريق طلب العلم. الصفحة :22.

@MNH 260316

No comments:

Post a Comment