Monday, 11 April 2016

Halangan Dalam Menuntut Ilmu

Antara punca-punca halangan tersebut ialah penuntut ilmu terlalu mengikut arus perdana dan membiarkan diri tanpa prinsip yang jelas. Oleh itu, bab inilah yang membezakan penuntut ilmu ketika mengharungi hidup mereka diantara melampaui batas atau kecuaian atau pertengahan dan kedua terawal adalah salah.

Sesungguhnya ketika menuntut imu itu sendiri, sepatutnya seseorang  mengetahui kedudukan dirinya sendiri. Kamu tidak akan mampu untuk mengatasi ujian dan dugaan yang berlaku ke atas diri kamu kecuali kamu menghadapinya dengan timbangan syarak.

Berkata Penyair : والشــــرع ميزان الأمـــــــور كلهـــــــا  #  وشـــاهد لفـــرعها وأصلهـــا 
"Syarak adalah timbangan urusan keseluruhannya dan lihatlah pada cabang dan usulnya".

Adapun sesiapa yang menjauhkan diri daripada menuntut ilmu dan hafazan, mengosongkan kerana mengikuti majalah-majalah semata-mata dan mengisi segala usaha dan waktu untuk membacanya. Kemudian mengambil menyelesaian fatwa-fatwa dalam pandangan yang sedikit tanpa merujuk kepada ulama'. Inilah orang yang telah kerugian. Tidak akan diketahui kadar kerugian kecuali selepas berlalu waktunya.

Sepertimana berkata penyair : إذا أنــــت لم تزرع وأبصرت حــاصدا  #  ندمت علــى التفــريط في زمـــن البذر 
"Apabila kamu tidak bercucuk tanam dan melihat manusia menuai hasil mereka, maka kamu akan menyesal atas pengabaian pembaziran masa yang telah berlalu ".

Dengan apa yang berlaku kamu memprotes dan mengecam diri sendiri ketika melihat syabab dalam kalangan syabab islam dan cemburu atas perbuatannya menjauhi perkara yang diharamkan oleh Allah (yang menyedari terlebih awal). Ketika itu, menitis air mata dan darah atas perbuatan perkara haram yang telah dicabulinya sebelum ini. Pada hakikatnya itulah adalah satu keaiban dan kekurangan diri. Tolong menolong sebahagian pemaksiat seperti mengumpat dan mengadu domba dan selainnya. Kamu akan melihatnya sebagai orang jahil dalam semudah-mudah ilmu-ilmu agama. Mereka tidak solat seperti solat nabi.  Bersabda Nabi S.A.W. "Solatlah kamu semua sepertimana kamu melihat aku solat".

Mereka tidak berwuduk seperti wuduk nabi yang mana disabdakan Nabi S.A.W. "Sesiapa yang berwuduk sepertimana yang disuruh dan solat seperti seperti di suruh, ampunkan baginya dosa-dosa yang terdahulu".

Kamu akan melihat mereka yang jahil dalam tidak melakukan zikir pagi dan petang. Kamu akan lihat mereka cuai dalam menjaga perkara-perkara tuntutan sewaktu kecil. Maka inilah yang menjadi satu cabang masuk bagi syaitan untuk memperdayainya. Sesungguhya Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah - Rahimahullah Taala - dikenali ramai tentang kedudukannya. Beliau lebih mengetahui apa yang berlaku dalam kalangan manusia disekelilingnya. Telah berlaku pada zamannya fitnah, musibah dan pertembungan. Akan tetapi beliau cuba menuntut ilmu dan mendapat ilmu sebanyak yang mungkin. Begitulah, menjadi usahanya dalam menyelesaikan permasalahan  yang telah berlaku dalam masyarakatnya. Mengetahui jawapan tentang permasalahan dalam Quran dan Hadith atau dalam usul ilmu serta kaedah-kaedahnya. Walaubagaimanapun yang terjadi ketika itu, perselisihan manusia dan memisahkan titik persamaan yang timbul, tidak dijadikan Allah sesuatu penyakit kecuali ada ubatnya. Tidak turun musibah atau pertembungan kecuali Quran dan Hadith yang menyelesaikannya. Ketahuilah bahawa perkara ini tidak bercanggah dan selari dengan akal manusia.

...........................

@MNH 110416 Terjemahan : معالم في طريق طلب العلم. الصفحة ٢٣-٢٤.

Friday, 1 April 2016

Penghalang Utama Penuntut Ilmu : Rosaknya Niat

Sesungguhnya niat adalah rukun amalan dan asasnya. Apabila diselubungi niat itu dengan kerosakkan, maka sesungguhnya amalan itu ditimpa dengan kehancuran dan kerosakkan juga dengan kadar apa yang diniatkan.

Telah bersabda Nabi S.A.W. : ((إنما الأعمال بالنيات وإنما لكل امرىء ما نوى)). "Sesungguhnya amalan-amalan itu dengan niat, dan setiap sesuatu itu mengikut apa yang diniatkan".

Maka niat rukun sepermana berikut :

والبيت لا يبتنـــى إلا بأعـــــــمدة # ولا عمـــــاد إذا لــــم تبن أركن

"Rumah itu tidak terbina tanpa tiang. Tidak ada tiang apabila tiadanya rukun-rukun".

Apabila niat itu yang disertai dengan sesuatu ternoda atas perselisihan jenisnya daripada cinta kemasyhuran atau cinta kepopularan atau ketinggian kedudukan. Maka sesungguhnya inilah penyebab yang menghalang seseorang dalam keikhlasan niat.

Niat itu mengikut apa yang diniatkan, akan tetapi ((والذين جهدوا فينا لنهينهم سبلنا وإن الله لمع المحسنين)). "Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak ugama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya." - Al-Ankabut : 69.

Imam Sufyan Al-Thauri - Rahimahullahu - atas waraknya dan kemuliaannya berkata : ((ما عالجت شيئا أشد عليّ من نيتي)). "Tiada ada yang telah aku mengubati/menjaga lebih dahsyat melainkan niatku".

Imam Al-Thauri berkata sedemikian untuk dirinya, apatah lagi kita? Oleh itu, sepatutnya ke atas kita membuat sepertimana ulama'-ulama' buat dan tidak terkecuali sesiapapun dalam menuntut ilmu. Kita hanyalah mengharapkan keredhaan Allah Taala. Jikalau niat seseorang sama dengan niatnya orang terkena bisikan syaitan, maka itu bukanlah perkara yang pelik. Akan tetapi yang menjadi kepelikkan dan kehairanan apabila seseorang itu terus menerus dalam niat yang rosak. Maka kelaziman ke atasnya supaya bersungguh-sungguh dalam membaiki niat, menghalang kerosakkan dan kenodaan niatnya sekadar yang termampu. Janganlah merasa lemah dan berputus asa. Maka bacalah apa yang diperingatkan oleh ahli ilmu ke atas diri mereka; Addarukhotni Abu Hassan Ali Ibnu Umar, Amirul Mukminin dalam hadith, beliau berkata : (طلبنا العلم لغير الله فأبى أن يكون إلا الله). "Jika kami menuntut ilmu bukan kerana Allah, maka tertolaklah. Menuntut ilmu hanya kerana Allah".

Ditafsirkan sebahagian ulama' kata-kata ini : ٍٍSesungguhnya penuntut ilmu telah menjadikan kebahagiaan dalam dirinya dengan kecintaan di hapadannya. Apabila mendalami ilmu dan membaca teks atau suatu bacaan, dia mentekuni bacaannya. Jika sesiapa Allah inginkan ke atas seseorang itu kebaikan, Allah akan berikan kepadanya petunjuk. Tidak bertambah ketekunan ketika menteliti menuntut ilmu kecuali kembali kepadanya kebaikan dan ganjaran pahala. Adapun, apabila seseorang itu diselubungi oleh hawa nafsunya dan mengikut segala nafsunya, maka tidak dicela kecuali dirinya sendiri.

Terjemahan : معـــــلم في طريق طــــلب العــــلم / الصفحة : 17-18

@MNH 010416