Friday, 1 April 2016

Penghalang Utama Penuntut Ilmu : Rosaknya Niat

Sesungguhnya niat adalah rukun amalan dan asasnya. Apabila diselubungi niat itu dengan kerosakkan, maka sesungguhnya amalan itu ditimpa dengan kehancuran dan kerosakkan juga dengan kadar apa yang diniatkan.

Telah bersabda Nabi S.A.W. : ((إنما الأعمال بالنيات وإنما لكل امرىء ما نوى)). "Sesungguhnya amalan-amalan itu dengan niat, dan setiap sesuatu itu mengikut apa yang diniatkan".

Maka niat rukun sepermana berikut :

والبيت لا يبتنـــى إلا بأعـــــــمدة # ولا عمـــــاد إذا لــــم تبن أركن

"Rumah itu tidak terbina tanpa tiang. Tidak ada tiang apabila tiadanya rukun-rukun".

Apabila niat itu yang disertai dengan sesuatu ternoda atas perselisihan jenisnya daripada cinta kemasyhuran atau cinta kepopularan atau ketinggian kedudukan. Maka sesungguhnya inilah penyebab yang menghalang seseorang dalam keikhlasan niat.

Niat itu mengikut apa yang diniatkan, akan tetapi ((والذين جهدوا فينا لنهينهم سبلنا وإن الله لمع المحسنين)). "Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak ugama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya." - Al-Ankabut : 69.

Imam Sufyan Al-Thauri - Rahimahullahu - atas waraknya dan kemuliaannya berkata : ((ما عالجت شيئا أشد عليّ من نيتي)). "Tiada ada yang telah aku mengubati/menjaga lebih dahsyat melainkan niatku".

Imam Al-Thauri berkata sedemikian untuk dirinya, apatah lagi kita? Oleh itu, sepatutnya ke atas kita membuat sepertimana ulama'-ulama' buat dan tidak terkecuali sesiapapun dalam menuntut ilmu. Kita hanyalah mengharapkan keredhaan Allah Taala. Jikalau niat seseorang sama dengan niatnya orang terkena bisikan syaitan, maka itu bukanlah perkara yang pelik. Akan tetapi yang menjadi kepelikkan dan kehairanan apabila seseorang itu terus menerus dalam niat yang rosak. Maka kelaziman ke atasnya supaya bersungguh-sungguh dalam membaiki niat, menghalang kerosakkan dan kenodaan niatnya sekadar yang termampu. Janganlah merasa lemah dan berputus asa. Maka bacalah apa yang diperingatkan oleh ahli ilmu ke atas diri mereka; Addarukhotni Abu Hassan Ali Ibnu Umar, Amirul Mukminin dalam hadith, beliau berkata : (طلبنا العلم لغير الله فأبى أن يكون إلا الله). "Jika kami menuntut ilmu bukan kerana Allah, maka tertolaklah. Menuntut ilmu hanya kerana Allah".

Ditafsirkan sebahagian ulama' kata-kata ini : ٍٍSesungguhnya penuntut ilmu telah menjadikan kebahagiaan dalam dirinya dengan kecintaan di hapadannya. Apabila mendalami ilmu dan membaca teks atau suatu bacaan, dia mentekuni bacaannya. Jika sesiapa Allah inginkan ke atas seseorang itu kebaikan, Allah akan berikan kepadanya petunjuk. Tidak bertambah ketekunan ketika menteliti menuntut ilmu kecuali kembali kepadanya kebaikan dan ganjaran pahala. Adapun, apabila seseorang itu diselubungi oleh hawa nafsunya dan mengikut segala nafsunya, maka tidak dicela kecuali dirinya sendiri.

Terjemahan : معـــــلم في طريق طــــلب العــــلم / الصفحة : 17-18

@MNH 010416

No comments:

Post a Comment