Saturday, 26 March 2016

Lelaki Terakhir Menangis di Bumi

Jujurku katakan, "Bermulanya pembacaanku buku ini pagi tadi sehinggalah malam ini. Makan, murajaah Quran, tidur, solat semuanya menyebabkan sering aku termenung, tidak tenang dan jiwa hiba. Tiada apa yang termampu utk disumbang utk Syria. Terasa kepedihan mata seolah-olah sudah kekeringan air mata." Ya, cerita dalam buku ini bukan fantasi. Bahkan ia satu realiti yang terbukti. Setelah seminggu lebih meninggal bumi Jordan, seakan-akan gambaran cerita-cerita diputarmainkan disekeliling ku seharian. Ahh.. Sukar untuk menelan air liur. Seolah-olah duri-duri berada di kerongkongku. Keperitan hidup yang dihadapi oleh Pelarian Syria sukar digambarkan. Sukar aku melelapkan mata malam ini. Terima kasih kepada Saudara Musa Nuwayri dan sepasukannya atas keringat dan letih lelah antum semua. Antum amat beruntung dapat berkhidmat utk mereka. Wallahi, aku cemburu dengan kalian, aku hanya dapat melihat tanpa berbuat apa-apa. Kejamnya aku! - Kpd Musa Nuwayri aku titipkan kalam ini. P/s : Siapa yang belum baca buku ini, harapnya diluangkan masa. Anda tidak akan berhenti membaca melainkan helaian buku 222, percaya!

No comments:

Post a Comment