Monday, 11 April 2016

Halangan Dalam Menuntut Ilmu

Antara punca-punca halangan tersebut ialah penuntut ilmu terlalu mengikut arus perdana dan membiarkan diri tanpa prinsip yang jelas. Oleh itu, bab inilah yang membezakan penuntut ilmu ketika mengharungi hidup mereka diantara melampaui batas atau kecuaian atau pertengahan dan kedua terawal adalah salah.

Sesungguhnya ketika menuntut imu itu sendiri, sepatutnya seseorang  mengetahui kedudukan dirinya sendiri. Kamu tidak akan mampu untuk mengatasi ujian dan dugaan yang berlaku ke atas diri kamu kecuali kamu menghadapinya dengan timbangan syarak.

Berkata Penyair : والشــــرع ميزان الأمـــــــور كلهـــــــا  #  وشـــاهد لفـــرعها وأصلهـــا 
"Syarak adalah timbangan urusan keseluruhannya dan lihatlah pada cabang dan usulnya".

Adapun sesiapa yang menjauhkan diri daripada menuntut ilmu dan hafazan, mengosongkan kerana mengikuti majalah-majalah semata-mata dan mengisi segala usaha dan waktu untuk membacanya. Kemudian mengambil menyelesaian fatwa-fatwa dalam pandangan yang sedikit tanpa merujuk kepada ulama'. Inilah orang yang telah kerugian. Tidak akan diketahui kadar kerugian kecuali selepas berlalu waktunya.

Sepertimana berkata penyair : إذا أنــــت لم تزرع وأبصرت حــاصدا  #  ندمت علــى التفــريط في زمـــن البذر 
"Apabila kamu tidak bercucuk tanam dan melihat manusia menuai hasil mereka, maka kamu akan menyesal atas pengabaian pembaziran masa yang telah berlalu ".

Dengan apa yang berlaku kamu memprotes dan mengecam diri sendiri ketika melihat syabab dalam kalangan syabab islam dan cemburu atas perbuatannya menjauhi perkara yang diharamkan oleh Allah (yang menyedari terlebih awal). Ketika itu, menitis air mata dan darah atas perbuatan perkara haram yang telah dicabulinya sebelum ini. Pada hakikatnya itulah adalah satu keaiban dan kekurangan diri. Tolong menolong sebahagian pemaksiat seperti mengumpat dan mengadu domba dan selainnya. Kamu akan melihatnya sebagai orang jahil dalam semudah-mudah ilmu-ilmu agama. Mereka tidak solat seperti solat nabi.  Bersabda Nabi S.A.W. "Solatlah kamu semua sepertimana kamu melihat aku solat".

Mereka tidak berwuduk seperti wuduk nabi yang mana disabdakan Nabi S.A.W. "Sesiapa yang berwuduk sepertimana yang disuruh dan solat seperti seperti di suruh, ampunkan baginya dosa-dosa yang terdahulu".

Kamu akan melihat mereka yang jahil dalam tidak melakukan zikir pagi dan petang. Kamu akan lihat mereka cuai dalam menjaga perkara-perkara tuntutan sewaktu kecil. Maka inilah yang menjadi satu cabang masuk bagi syaitan untuk memperdayainya. Sesungguhya Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah - Rahimahullah Taala - dikenali ramai tentang kedudukannya. Beliau lebih mengetahui apa yang berlaku dalam kalangan manusia disekelilingnya. Telah berlaku pada zamannya fitnah, musibah dan pertembungan. Akan tetapi beliau cuba menuntut ilmu dan mendapat ilmu sebanyak yang mungkin. Begitulah, menjadi usahanya dalam menyelesaikan permasalahan  yang telah berlaku dalam masyarakatnya. Mengetahui jawapan tentang permasalahan dalam Quran dan Hadith atau dalam usul ilmu serta kaedah-kaedahnya. Walaubagaimanapun yang terjadi ketika itu, perselisihan manusia dan memisahkan titik persamaan yang timbul, tidak dijadikan Allah sesuatu penyakit kecuali ada ubatnya. Tidak turun musibah atau pertembungan kecuali Quran dan Hadith yang menyelesaikannya. Ketahuilah bahawa perkara ini tidak bercanggah dan selari dengan akal manusia.

...........................

@MNH 110416 Terjemahan : معالم في طريق طلب العلم. الصفحة ٢٣-٢٤.

No comments:

Post a Comment